selamat datang~ahlan wasahlan~welcome to my blog


BOLEH KA AKU BUAT??

Nuurul Eiffah Binti Mohamad Noor Ahad, 23 Disember 2012 1:53 PTG | 0 ulasan
Bismillah...
Alhamdulillah masih lagi diberikan nikmat bernafas di alam yang luas ini. syukur padaMu ya Allah..
Lamanya membiarkan blog ini sepi. Hari ini nak kongsi sikit cerita. Adik ada suruh saya tolong terjemahkan sasteranya dari bahasa melayu ke dalam bahasa arab. Jadi saya pun memberanikan diri untuk menterjemahkannya.. Maklumlah nak tahu jugak keupayaan diri ni setakat mana mampu. Jadi inilah hasilnya yang tak seberapa :




لماذا كرهتم عن جنة الله كما وعدت في القران الكريم للمؤمنين وللمتقين والمخلصين ؟؟
لماذا  انتم تتوقعون و تعتمدون بمجرد حب الانسان الضعيف والعاصي؟؟ هل تعرف
ان حب الله خالد ووافر؟؟ لمن؟ لمن اراده ولم يريده و دائما بجانبنا و حولنا.. على الأسف انتم لا تعرفوا ذلك ...

اسمعوا أيها الانسان... اعط قلوبكم تتذوقون حلاوة حب الله ، بحبه الخالص سيجلب السعادة.. ليس فى الدقيقة ولكن لكل الأوقات... .. دون محبة  من الله، كن انفسنا الأخسرين في الدنيا مهما في الأخرة.... يوم الحساب... الى الأبد...
لماذا انتم تريدون الحب الذي ليس له البداية و النهاية؟.. لم يتحقق حب الآخرين لكم.. هل هم يحبونكم أو لا شيئا فيهم؟؟ حين حب الله بلا حدود...
يا الله...يا رحمن... يا رحيم... اجعل لي بين عبادك الذي يعتمد دائما على حبك في كل الأحيان و الأوقات.. حينما في الفرح و الحزن شديد وأيضا في البلاء و النعم.. لا تتركني وحدي ولو لحظة ... لأنني أريد دائما على 
مراقبتك يا الله.... احرسني...

Yang dalam bahasa melayunya ada kat bawah tapi tak la sama kalau sebijik-bijik dalam bahasa arab tapi maksudnya seakan-akan la. Sebab dalam bahasa arab tu ada edit sikit. Ikut keserasian ayat.. hehe

(mengapa kamu benci sangat kepada syurga ALLAH..mengapa kamu mendamba kasih syg insan yg sementara..sedangkan kasih syg yang abadi drNYA x bertepi selalu ada disisi kita...

" dengar lah jiwa...kasih syg tuhan akan membawa bahagia..tnpa kasih sygNya jdilah kita org yg rugi didunia...mengapa harus mengharap kasih yg belum tentu dibalas dgn syg..sedgkan kasihNya tuhan tiada sempadan..."

tuhan jadikan aku antara insan yg selalu mencintaimu tiap saat dan ketika..dwaktu bahagia dan duka..ketika senang mahupun sengsara..jangan Kau biarkan aku sendiri walau untuk sedetik..kerna aku selalu mahu Kau mengawasi.).

Ada sapa2 yang boleh terjemah  silakanlah tunjukkan kebolehan anda.. boleh kita berkongsi2    

syukur atas segala nikmat-Mu ya Allah.

Nuurul Eiffah Binti Mohamad Noor Ahad, 30 Oktober 2011 1:51 PTG | 0 ulasan

Alhamdulillah,segala puji dan tahmid hanya pada Allah,Tuhan Sekalian Alam kerana rahmatNya kita masih lagi diberi peluang untuk menghirup udara yang segar bugar menikmati keindahan ciptaanNya.Bergelar seorang insan di muka bumi ini menimbulkan tanda tanya jauh dalam dasar hati kita untuk cuba membongkar rahsia manusia itu diciptakan.

Sebenarnya kita bukanlah hanya dicipta untuk menjadi seorang peneroka alam yang indah ini,ataupun seorang pemerhati alamsemuljadi,malah kita juga dicipta adalah dengan beberapa tujuan. Tujuan yang pertama kita dijadikan untuk memakmurkan bumi yang penuh dengan kecantikan ini dengan melakukan kebaikan menjaga kesejahteraan alam tanpa melakukan sebarang kerosakan sera menggunakan segala sumber alam dengan penuh bermanfaat juga mendatangkan hasil yang berfaedah untuk semua masyarakat manusia.

Setelah kita dikurniakan dengan begitu macam nikmat dan kurniaan Allah buat hamba-hambaNya, adalah zalim bagi kita yang bergelar hamba tidak tahu mensyukuri segala pemberian Allah. Oleh itu untuk menghalang murka Allah dengan mengharap keredhaan juga rahmat kasih sayang Allah,sepatutnya kita menunjukkan rasa jutaan kesyukuran pada Allah dengan mentaati segala suruhan juga meninggalkan segala laranganNya.
bertanyalah pada diri kita, adakah begitu sukar bagi kita mentaati perintah Allah? ya begitu sukar.
kerana apa? kerana hati kita telah disaluti dan dipalit degan kemaksiatan. hati kita kotor.
Justeru,untuk pembersihat hati,kita perlulah senantiasa mengingati Allah dengan melazimi lidah kita berzikir memuji Allah,berselawat menyatakan cinta dan sayang kepada kekasihNya.nabi kita Muhammad s.a.w (selawat serta salam buat junjungan kita serta ahli keluarga baginda juga para sahabat dan orang-orang soleh). InsyaAllah hari demi hari hati kita akan sentiasa dicuci dan digosok agar tertanggal dosa hitam kita,moga kita ikhlas mencintai Allah juga rasulNya.

Tujuan kita juga dilahirkan ke dunia ini juga adalah sebagai seorang khalifah yang dapat membimbing masyarakat manusia ke jalan yang benar iaitu jalan kebenaran supaya tidak tersesat ke jalan yang diselubungi kegelapan dimana manusia hilang arah tujuan,salah hala hayunankaki tatkala menyusurinya. Tugas ini perlu ada didalam niat kita,harus wujud dalam hati dan fikiran kita untuk cuba menjadi khalifah yang mengajak kepada kebaikan juga menjadi musuh kebatilan. Kita mampu menjadi khalifah dengan pelbagai cara mengikut keupayaan masing-masing samada secara zahir,melalui percakapan (motivasi,cermah,tazkirah dan lain-lain)atau perbuatan (penulisan ilmiah,menunjukkan akhlak yang baik dan lain-lain ) mahupun secara halus (dunia maya iaitu internet).

Pelbagai alternatif yang boleh kita fikirkan supaya kita tidak tersasar dari menjadi seorang khalifah agar kita tidak terlepas daripada menjalankan amanah dan tanggungjawab yang telah Allah taklifkan untuk kita semua manusia sejagat. Kita memerlukan antara satu sama lain untuk membina kesatuan ummahyang berpaksikan keimanan terhadap Allah subhanahuwataala. Hidup ini indah hanya kerana Islam.

Adab ber’Doa yang Betul di sisi Islam

Nuurul Eiffah Binti Mohamad Noor | Jumaat, 17 Disember 2010 5:26 PG | 0 ulasan

Doa senjata orang mukmin. Pelbagai cara orang menadah tangan ketika berdoa.Kaedah yang baik dan tampak sopan ketika bermunajat dengan allah SWT adalah lambang kesungguhan, lambang penuh pengharapan kita kepada Khalik.

Pada tapak tangan kita ada banyak lambang kebesaran dan kemuliaan Allah SWT termasuk 99 nama Allah.

Kita akan nampak urat tangan kanan dan kiri bercantum seakan membentuk sampan. “Apabila urat tangan itu bertemu ia akan menjadi hufur ‘ba’ . Titik ‘ba’ letak di hati kita. Kedudukannya rendah dari tangan yang kita tadah. Setiap huruf hijaiah di dalam Al-Quran Allah perintahkan satu malaikat menjaganya.Maka malaikat yang menjaga hufur ‘ba’ bernama ‘Har Hayaail’. Malaikat ini akan mengangkat doa kita terus mengadap Allah SWT tanpa sebarang perantara. Oleh itu berdoalah bersungguh-sungguh dengan penuh pengharapan” .

Duduklah dalam keadaan iftirasy dan duduk tahayat akhir. Jika berdiri tegakkan badan betul-betul dan jangan menyandar.

DOA SENJATA ORANG MUKMIN…. BERIKUT ADA PANDUAN TATA CARA BERDOA IAITU:

1) ANGKAT TANGAN KE PARAS DADA

2) RAPATKAN KEDUA-DUA BELAH TAPAK TANGAN

3) “APABILA URAT TANGAN BERTEMU IA AKAN MENJADI SEPERTI HURUF BA ب . TITIK BA TERLETAK DI HATI KITA. KEDUDUKANNYA RENDAH DARI TANGAN YG KITA TADAH. SETIAP HURUH HIJAIAH DIDALAM AL QURAN ADA MALAIKAT YANG MENJAGANYA. HURUF BA DIJAGA OLEH MALAIKAT BERNAMA ‘HAR HAYAAIL’. MALAIKAT INI AKAN MENGANGKAT DOA KITA TERUS MENGHADAP ALLAH TANPA SEBARANG PERANTARA. OLEH ITU BERDOA BERSUNGGUH-SUNGGUH DENGAN PENUH PENGHARAPAN.

4) DUDUKLAH DALAM KEADAAN SOPAN SEPERTI DUDUK IFTIRASY DAN DUDUK TAHIYAT AKHIR. JIKA BERDIRI TEGAKKAN BADAN BETUL-BETUL DAN JANGAN MENYANDAR / BERSANDAR.

5) SEPANJANG BERDOA, BANYAKKAN MEMUJI KEBESARAN ALLAH DAN MENYEBUT NAMA-NAMA ALLAH YANG LAIN YANG BERSESUAIAN DENGAN KEPERLUAN DOA KITA PADA MASA ITU. CTHNYA… JIKA BERDOA MOHON DIPERMUDAHKAN REZEKI, SEBUTLAH NAMA ALLAH AR-RAZAQ DAN DISUSULI JUGA DENGAN BERSALAWAT NABI SAW

6) BERDOALAH BERSUNGGUH-SUNGGUH DARI HATI. GUNALAH BAHASA YG DAPAT DIFAHAMI KERANA ALLAH MAHA PENGASIH DAN SANGAT MEMAHAMI DAN MENDENGAR SEGALA BICARA TULUS HAMBA-HAMBANYA

7) AJARKANLAH ADAB BERDOA KEPADA SELURUH AHLI KELUARGA SEDARI USIA KECIL KERANA INSYA ALLAH IA AKAN DAPAT MEMBENTUK PERIBADI BAIK DALAM KEHIDUPAN.

WALLAHU’ALAM……..

+ Artikel dirujuk dari penulisan Ustaz Abdullah Mahmud, Blog Mat Suboh dan Blog Firdee untuk perkongsian ilmu kepada umum.

Mandi Wajib atau Junub

Nuurul Eiffah Binti Mohamad Noor | 4:58 PG | 0 ulasan

Assalamualaikum,
Berkongsi sedikit ilmu… dari JAKIM.

Mandi wajib yg betul…..

Mandi wajib merupakan perkataan yang mudah disebut, tetapi jangan terkejut jika dikatakan banyak umat Islam di tanahair kita yang tidak sah mandi wajibnya kerana tidak melakukannya dengan betul.

Untuk melakukan mandi wajib yang betul, seseorang itu tidak boleh melakukannya dengan hanya mandi secara berdiri atau duduk mencangkung sahaja. Sebaliknya, ia mesti dilakukan dalam kedua2 keadaan bagi membolehkan seseorang itu meratakan air ke seluruh anggota badannya yang zahir.

Penolong Pengarah Bahagian Dakwah, Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (JAKIM), Uztaz Haji Mat Jais Kamos, 49, menegaskan, bagaimanapun, berdasarkan pengalamannya sebagai bekas kadi di Pejabat Agama Islam Gombak Timur dan penceramah, didapati banyak umat Islam yang tidak mengetahui perkara ini.

“Akibatnya, mandi majibnya menjadi tidak sah kerana tidak memenuhi salah satu rukun mandi wajib iaitu meratakan air keseluruh anggota badan yang zahir. Apabila mandi wajib tidak sah, ibadat yang dilakukan oleh seseorang itu juga turut tidak sah. Itulah akibatnya jika tidak melakukan mandi wajib dengan betul,” tegas beliau ketika ditemui di rumahnya di Taman Sri Keramat Kuala Lumpur .

Mandi wajib yang juga sebagai mandi junub atau janabah tidak boleh dipandang ringan oleh umat islam. Setiap orang yang mlakukannya mestilah mengetahui dan memenuhi rukun2nya. Jika tidak mandi wajib seseorang itu tidak akan sah.
Rukun mandi wajib ada 3 perkara. Pertama, niat. Kedua , menghilangkan najis di badan.Ketiga , meratakan air keseluruh anggota badan yang zahir.
Niat mandi wajib: “Sahaja aku mengangkat hasar besar kerana Allah Taala.”
Atau ” Sahaja aku mandi wajib kerana Allah Taala.”

Niat itu di dalam hati dan ia hendaklah disertakan ketika air sampai ke mana2 bahagian anggota badan.
Bagi perempuan yang habis haid, niat mandi wajib ialah: ” Sahaja aku mengangkat hadas haid kerana Allah Taala.” Manakala bagi perempuan yang habis nifas, niat mandi wajibnya ialah: ” Sahaja aku mengangkat hadas nifas kerana Allah Taala”.

Niat itu jika dilambatkan atau ketika seseorang itu memulakannya selepas dia telah membasuh salah 1 anggota badannya akan menjadikan mandi wajibnya tidak sah. Oleh itu dia mestilah memulakan kembali niatnya ketika dia mula menyampaikan air keseluruh anggota badannya. Sekiranya dia berniat sebelum air sampai ke badan, niat itu juga tidak sah. Oleh itu mandi wajibnya tidak sah.

Mengenai rukun mandi wajib yang ke2, iaitu menghilangkan najis yang ada pada badan , menurut Ustaz Haji Mat Jais, menurut Imam Nawawi, jika kita ada najis di badan, najis itu boleh dibasuh serentak dengan mandi wajib. Ertinya membasuh najis dengan mandi itu boleh disekalikan.

Sementara rukun mandi wajib yang ke3, iaitu meratakan air ke seluruh anggota badan yang zahir , meliputi kulit, rambut dan bulu yang ada di badan, sama ada bulu2 yang jarang atau lebat. Jika rambut seseorang itu ditocang atau disanggul, sekiranya tidak sampai air ke dalamnya, tocang atau sanggul itu wajiblah dibuka. Bulu2 dalam lubang hidung pula, tidak wajib dibasuh kerana dianggap batin. Tetapi sekiranya, bulu2 di dalam hidung itu bernajis, ia wajiblah dibasuh.

Mengenai kuku pula, jika di dalam kuku ada kotoran yg boleh menghalang sampai air ke badan khususnya di bahagian bawah kuku, kotoran itu wajiblah dibuang. Membuang kotoran di dalam kuku itu pula boleh dilakukan ketika sedang mandi.

Tentang rambut yg diwarnakan pula selain inai, inilah yang merumitnya. Sebenarnya jika rambut seseorang itu diwarnakan dengan pewarna selain inai, mandi wajib seseorang itu tidak sah. Oleh itu, seseorang yang mewarnakan rambutnya dengan pewarna selain inai, jika dia hendak mandi wajib, dia mestilah membuang pewarna pada rambutnya terlebih dahulu. Tetapi untuk membuang pewarna itu pula bagaimana?.. Inilah yang rumitnya. Sedangkan pewarna pada rambut itu sebenarnya tidak boleh dibuang begitu mudah.

Yang menyebabkan mandi wajib orang yang menggunakan pewarna pada rambutnya tidak sah kerana pewarna itu akan menyalut rambutnya yang menghalang air sampai ke rambut. Ini berbeza dengan inai. Inai sebenarnya akan meresap ke rambut, tetapi pewarna pula akan menyalut rambut menyebabkan air terhalang ke rambut.

Tetapi dalam hal ini, jangan pula ada yang salah faham. Sebenarnya pewarna itu jika dikeluarkan sijil halal oleh JAKIM dan sekiranya pewarna itu tidak bernajis, bukanlah bermaksud menjadi tidak sah. Dalam hal ini, sukalah saya menyatakan bahawa sembahyang dan mandi wajib itu berbeza. Jadi, mestilah dipandang dari sudut yg berbeza.

Dalam hal ini juga, sukalah saya menyatakan, huraian mengenai rukun mandi wajib seperti yang telah saya nyatakan ini adalah merupakan perbezaan sah atau tidak mandi wajib. Jadi, ia perlulah diberikan perhatian yang lebih oleh umat Islam.

Mengenai sebab2 seseorang itu wajib mandi wajib pula, Ustaz Haji Mat Jais menegaskan, sebab2nya terdiri daripada 6 sebab. 3 sebab melibatkan lelaki dan perempuan iaitu kerana bersetubuh walaupun tidak keluar air mani, keluar air mani dan mati. Manakala 3 sebab lagi hanya melibatkan kaum perempuan sahaja, iaitu keluar darah haid, nifas dan melahirkan anak(wiladah) .

Mandi wajib boleh dilakukan di mana2 dengan menggunakan air mutlak sama ada air telaga, air paip, sungai laut dan tasik.
Bagi pasangan suami isteri yang bersetubuh pula, mereka tidak semestinya mandi selepas bersetubuh, tetapi diwajibkan mandi ketika ingin beribadat.

Selepas bersetubuh pula, jika ia dilakukan pada waktu malam, jika tidak mahu mandi wajib, seelok2nya ambillah wuduk sebelum tidur itu adalah sunat, manakala tidak berwuduk sebelum tidur adalah makruh.

Panduan Tambahan
1. Agar wajah selalu segar, berseri-seri dan cantik, cucilah minima 5 kali sehari dengan air wudhu. Jangan langsung dikeringkan, biarkan menitis dan kering sendiri. Lalu ambillah sajadah, shalat, berdzikir, dan berdo’a.

2. Untuk menghilangkan stress, perbanyaklah ‘olahraga’. Cukup dengan memperbanyakkan solat. Ketika solat, kita mengerakkan seluruh tubuh. Lalu berkonsultasilah pada Allah SWT dengan dzikir dan do’a.

3. Untuk pelembab, agar awet muda, gunakanlah senyuman. Tidak hanya di bibir tapi juga di hati. Jangan lupa bisikkan ‘kata kunci’, “Allahuma Kamma Hassanta Khalqii Fahassin Khuluqii” (Ya Allah sebagaimana engkau telah memperindah kejadianku, maka perindah pula akhlaqku). (HR Ahmad).- ( DOA TENGOK CERMIN ).

4. Untuk punya bibir cantik, bisikkan kalimat-kalimat Allah, tidak berbohong atau menyakiti hati orang lain, tidak menyombongkan diri atau takbur.

5. Agar tubuh langsing, mulus, diet yang teratur dengan berpuasa seminggu 2 kali, Isnin dan Khamis. Jika kuat, lebih bagus lagi puasa Nabi Daud AS i.e. selang satu hari. Makanlah makanan halal, perbanyak sayuran, buah-buahan, dan air putih.

6. Untuk mengembangkan diri, sebarkan salam dan sapaan. Dengan demikian kita akan banyak dikenal dan disayangi.

Rahsia 13
Inilah dia rahsia as-solat, sebagai peringatan bagi yang sudah tahu atau panduan bagi yang baru tahu.

1. Niat Sembahyang Sebenarnya memeliharakan taubat kita dari dunia dan akhirat.
2. Berdiri Betul Fadilatnya, ketika mati dapat meluaskan tempat kita di dalam kubur.
3. Takbir-ratul Ihram Fadilatnya, sebagai pelita yang menerangi kita di dalam kubur.
4. Fatihah Sebagai pakaian yang indah-indah di dalam kubur.
5. Ruqu’ Sebagai tikar kita di dalam kubur.
6. I’tidal Akan memberi minuman air dari telaga al-kautsar ketika di dalam kubur.
7. Sujud Memagar kita ketika menyeberangi titian SIRATUL-MUSTAQIM.
8. Duduk antara 2 Sujud Akan menaung panji-panji nabi kita di dalam kubur.
9. Duduk antara 2 Sujud (akhir) Menjadi kenderaan ketika kita di padang Mahsyar.
10.Tahhiyat Akhir Sebagai penjawab bagi soalan yang dikemukakan oleh Munkar & Nankir di dalam kubur.
11.Selawat Nabi Sebagai pendinding api neraka di dalam kubur.
12.Salam Memelihara kita di dalam kubur.
13.Tertib Akan pertemuan kita dengan Allah S.W.T.

Dari Abdullah bin ‘Amr R. A., Rasulullah S. A. W.bersabda : “Senarai di atas adalah salah satu sebab mengapa orang Yahudi / Kafir tidak sukakan angka 13 dan juga Hari Jumaat. Itulah sebab mengapa mereka mencipta cerita yang begitu seram sekali iaitu ” FRIDAY the 13th ” jika ada di kalangan kamu yang perasan!!!”
Wassalam

sumber: Oh! Islam

POTONG KUKU ikut SUNNAH NABI

Nuurul Eiffah Binti Mohamad Noor | 4:50 PG | 0 ulasan

Cara memotong kuku jari tangan:

Waktu memotong kuku:

Diriwayatkan daripada Anas bin Malik yang ertinya:
“Telah ditentukan waktu kepada kami memotong misai, memotong kuku, mencabut bulu ketiak dan mencukur bulu ari-ari agar kami tidak membiarkannya lebih daripada empat puluh malam.” (Hadis riwayat Muslim)

Diriwayatkan oleh Abu Sa‘id al-Khudri dan Abu Hurairah Radhiallahu ‘anhuma yang bermaksud:
Bersabda Rasululloh Shallallahu ‘alaihi wasallam:

“Siapa saja yang mandi pada hari Jum‘at, memotong kuku, berwangian (memakai wangi2an) jika memilikinya dan memakai pakaian yang terbaik kemudian keluar rumah sehingga sampai ke masjid, dia tidak melangkahi (menerobos masuk) orang-orang yang telah bersaf, kemudian dia mengerjakan sembahyang apa saja (sembahyang sunat), dia diam ketika imam keluar (berkhutbah) dan tidak berkata-kata sehingga selesai mengerjakan sembahyang, maka jadilah penebus dosa di antara Jum‘at itu dan Jum‘at sebelumnya.”(Hadis riwayat Ahmad)

Ini bermakna kita digalakkan memotong kuku pada hari jumaat dan jangan simpan lebih dari 40 hari.

dan ini mengenai penjelasan memotong kuku semasa haid,nifas dan junub

Potong Kuku Semasa Haid – Ustaz Azhar Idrus

Petua Murah Rezeki

Nuurul Eiffah Binti Mohamad Noor | 4:41 PG | 0 ulasan

1. Menyempatkan diri beribadah
Allah tidak sia-siakan pengabdian diri hamba-Nya, seperti firman-Nya dalam hadis qudsi: “Wahai anak Adam, sempatkanlah untuk menyembah-Ku maka Aku akan membuat hatimu kaya dan menutup kefakiranmu. Jika tidak melakukannya maka Aku akan penuhi tanganmu dengan kesibukan dan Aku tidak menutup kefakiranmu. (Riwayat Ahmad, Tirmizi, Ibnu Majah dan al-Hakim dari Abu Hurairah r.a.)

2. Memperbanyak istighfar
Istighfar adalah rintihan dan pengakuan dosa seorang hamba di depan Allah , yang menjadi sebab Allah jatuh kasih dan kasihan pada hamba-Nya lalu Dia berkenan melapangkan jiwa dan kehidupan si hamba. Sabda Nabi s.a.w.: “Barang siapa memperbanyak istighfar maka Allah s.w.t akan menghapuskan segala kedukaannya, menyelesaikan segala masalahnya dan memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka.” (Riwayat Ahmad, Abu Daud, an-Nasa’i, Ibnu Majah dan al-Hakim dari Abdullah bin Abbas r.a.)

3. Tinggalkan perbuatan dosa
Istighfar tidak laku di sisi Allah jika masih buat dosa. Dosa bukan saja membuat hati resah malah menutup pintu rezeki. Sabda Nabi s.a.w.: “dan seorang lelaki akan diharamkan baginya rezeki kerana dosa yang dibuatnya.” (Riwayat at-Tirmizi)

4. Sentiasa ingat Allah
Banyak ingat Allah buatkan hati tenang dan kehidupan terasa lapang.Ini rezeki yang hanya Allah beri kepada orang beriman. Firman-Nya: “(iaitu) orang-orang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingati Allah . Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah hati menjadi tenteram.” (Ar-Ra’d: 28)

5.Berbakti dan mendoakan ibu bapa
Dalam hadis riwayat Imam Ahmad, Rasulullah s.a.w. berpesan agar siapa yang ingin panjang umur dan ditambahi rezekinya, hendaklah berbakti kepada ibu bapanya dan menyambung tali kekeluargaan. Baginda s.a.w. juga bersabda: “Siapa berbakti kepada ibu bapanya maka kebahagiaanlah buatnya dan Allah akan memanjangkan umurnya.” (Riwayat Abu Ya’ala, at-Tabrani,al-Asybahani dan al-Hakim) Mendoakan ibu bapa juga menjadi sebab mengalirnya rezeki, berdasarkan sabda Nabi s.a.w.: “Apabila hamba itu meninggalkan berdoa kepada kedua orang tuanya nescaya terputuslah rezeki (Allah ) daripadanya.” (Riwayat al-Hakim dan ad-Dailami)

6. Berbuat baik dan menolong orang yang lemah
Berbuat baik kepada orang yang lemah ini termasuklah menggembirakan dan meraikan orang tua, orang sakit, anak yatim dan fakir miskin, juga isteri dan anak-anak yang masih kecil. Sabda Nabi s.a.w.: “Tidaklah kamu diberi pertolongan dan diberi rezeki melainkan kerana orang-orang lemah di kalangan kamu.” (Riwayat Bukhari)

7. Tunaikan hajat orang lain
Menunaikan hajat orang menjadi sebab Allah lapangkan rezeki dalam bentuk tertunainya hajat sendiri, seperti sabda Nabi s.a.w.: “Siapa yang menunaikan hajat saudaranya maka Allah akan menunaikan hajatnya…” (Riwayat Muslim)

8. Banyak berselawat
Ada hadis yang menganjurkan berselawat jika hajat atau cita-cita tidak tertunai kerana selawat itu dapat menghilangkan kesusahan, kesedihan, dan kesukaran serta meluaskan rezeki dan menyebabkan terlaksananya semua hajat. Wallahu a’lam.

9. Buat kebajikan banyak-banyak
Ibnu Abbas berkata: “Sesungguhnya kebajikan itu memberi cahaya kepada hati, kemurahan rezeki, kekuatan jasad dan disayangi oleh makhluk yang lain. Manakala kejahatan pula boleh menggelapkan rupa, menggelapkan hati, melemahkan tubuh, sempit rezeki dan makhluk lain mengutuknya.

10. Berpagi-pagi
Menurut Rasulullah s.a.w., berpagi-pagi (memulakan aktiviti harian sebaik-baik selesai solat Subuh berjemaah) adalah amalan yang berkat.

11 . Menjalin silaturrahim
Nabi s.a.w. bersabda: “Barang siapa ingin dilapangkan rezekinya dan dilambatkan ajalnya maka hendaklah dia menghubungi sanak-saudaranya.” (Riwayat Bukhari)

12. Melazimi kekal berwuduk
Seorang Arab desa menemui Rasulullah s.a.w. dan meminta pedoman mengenai beberapa perkara termasuk mahu dimurahkan rezeki oleh Allah . Baginda s.a.w. bersabda: “Sentiasalah berada dalam keadaan bersih (dari hadas) nescaya Allah akan memurahkan rezeki.” (Diriwayatkan daripada Sayidina Khalid al-Walid)

13. Bersedekah
Sedekah mengundang rahmat Allah dan menjadi sebab Allah buka pintu rezeki. Nabi s.a.w. bersabda kepada Zubair bin al-Awwam: “Hai Zubair, ketahuilah bahawa kunci rezeki hamba itu ditentang Arasy, yang dikirim oleh Allah azza wajalla kepada setiap hamba sekadar nafkahnya. Maka siapa yang membanyakkan pemberian kepada orang lain, nescaya Allah membanyakkan baginya. Dan siapa yang menyedikitkan, nescaya Allah menyedikitkan baginya.” (Riwayat ad- Daruquthni dari Anas r.a.)

14. Melazimi solat malam (tahajud)
Ada keterangan bahawa amalan solat tahajjud memudahkan memperoleh rezeki, menjadi sebab seseorang itu dipercayai dan dihormati orang dan doanya dimakbulkan Allah

15. Melazimi solat Dhuha
Amalan solat Dhuha yang dibuat waktu orang sedang sibuk dengan urusan dunia (aktiviti harian), juga mempunyai rahsia tersendiri. Firman Allah dalam hadis qudsi: “Wahai anak Adam, jangan sekali-kali engkau malas mengerjakan empat rakaat pada waktu permulaan siang (solat Dhuha), nanti pasti akan Aku cukupkan keperluanmu pada petang harinya.” (Riwayat al-Hakim dan Thabrani)

16. Bersyukur kepada Allah
Syukur ertinya mengakui segala pemberian dan nikmat dari Allah . Lawannya adalah kufur nikmat. Allah berfirman: “Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur, nescaya Aku tambahi nikmat-Ku kepadamu, dan demi sesungguhnya jika kamu kufur, sesungguhnya azab-Ku amat keras.” (Ibrahim: 7). Firman-Nya lagi: “… dan Kami akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur.” (Ali Imran: 145)

17. Mengamalkan zikir dan bacaan ayat Quran tertentu
Zikir dari ayat-ayat al-Quran atau asma’ul husna selain menenangkan, menjernihkan dan melunakkan hati, ia mengandungi fadilat khusus untuk keluasan ilmu, terbukanya pintu hidayah, dimudahkan faham agama, diberi kemanisan iman dan dilapangkan rezeki.

Misalnya, dua ayat terakhir surah at-Taubah (ayat 128-129) jika dibaca secara konsisten tujuh kali setiap kali lepas solat, dikatakan boleh menjadi sebab Allah lapangkan kehidupan dan murahkan rezeki. Salah satu nama Allah , al-Fattah (Maha Membukakan) dikatakan dapat menjadi sebab dibukakan pintu rezeki jika diwiridkan selalu; misalnya dibaca “Ya Allah ya Fattah” berulang-ulang, diiringi doa: “Ya Allah , bukalah hati kami untuk mengenali-Mu, bukalah pintu rahmat dan keampunan-Mu, ya Fattah ya `Alim.” Ada juga hadis menyebut, siapa amalkan baca surah al-Waqi’ah setiap malam, dia tidak akan ditimpa kepapaan. Wallahu a’lam.

18. Berdoa
Berdoa menjadikan seorang hamba dekat dengan Allah , penuh bergantung dan mengharap pada rahmat dan pemberian dari-Nya. Dalam al-Quran, Allah suruh kita meminta kepada-Nya, nescaya Dia akan perkenankan.

19. Berikhtiar sehabisnya
Siapa berusaha, dia akan dapat. Ini sunnatullah. Dalam satu hadis sahih dikatakan bahawa Allah berikan dunia kepada orang yang dicintai-Nya dan yang tidak dicintai-Nya, tapi agama hanya Allah beri kepada orang yang dicintai-Nya saja. (Riwayat Ahmad, Ibnu Abi Syaibah dan al-Hakim). Bagi orang beriman, tentulah dia perlu mencari sebab-sebab yang boleh membawa kepada murah rezeki dalam skop yang luas. Misalnya, hendak tenang dibacanya Quran, hendak dapat anak yang baik dididiknya sejak anak dalam rahim lagi, hendak sihat dijaganya pemakanan dan makan yang baik dan halal, hendak dapat jiran yang baik dia sendiri berusaha jadi baik, hendak rezeki berkat dijauhinya yang haram, dan sebagainya.

20. Bertawakal
Dengan tawakal, seseorang itu akan direzekikan rasa kaya dengan Allah. Firman-Nya: “Barang siapa bertawakal kepada Allah , nescaya Allah mencukupkan (keperluannya).” (At-Thalaq: 3) Nabi s.a.w. bersabda: “Seandainya kamu bertawakal kepada Allah dengan sebenar-benar tawakal, nescaya kamu diberi rezeki seperti burung diberi rezeki, ia pagi hari lapar dan petang hari telah kenyang.” (Riwayat Ahmad, at- Tirmizi, Ibnu Majah, Ibnu Hibban, al-Hakim dari Umar bin al-Khattab r.a.)

Kesemua yang disebut di atas adalah amalan-amalan yang membawa kepada takwa. Dengan takwa, Allah akan beri “jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkan) , dan memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya.” (At-Talaq: 2-3) Pendek kata, bagi orang Islam, untuk murah rezeki dalam ertikata yang sebenarnya, kuncinya adalah buat amalan-amalan takwa. Amalan-amalan ini menjadi sebab jatuhnya kasih sayang Allah , lalu Allah limpahi hamba-Nya dengan keluasan rezeki dan rasa kaya dengan pemberian-Nya.

+ Diambil dari blog Fairuz Sulaiman. Diberikan sentuhan indah oleh Oh! Islam.

Taubat pada-Mu

Nuurul Eiffah Binti Mohamad Noor | Rabu, 20 Oktober 2010 2:17 PG | 0 ulasan
Bismillahhirrahmanirrahim..

Alhamdulillah,Lafaz hamdallah buat Allah s.w.t ,salam serta selawat buat Nabi Muhammad s.a.w serta keluarganya seluruh sahabat baginda tidak lupa buat orang-orang soleh lagi bertaqwa.

bila sendiri hati terasa sunyi ,banyak perkara yang difikirkan,pelbagai hal yang mengundahkan,macam-macam yang dimuhasabahkan. Memikirkan segala tindak tanduk yang bakal dihisab di hadapan Allah,Tuhan Yang Esa,adakah segala yang dilakukan diterima-Nya?,adakah segala syarat dan rukun telah ditepati? ,adakah setiap yang dikerjakan disertai niat yang betul.? Ya Allah sesungguhnya hambaMu tidak lekang melakukan kesalahan,kesilapan dalam kelalaian mengingati-Mu, dalam kealpaan berhadapan dengan dunia tanpa disedari ditinggalkan amalan-amalan yang perlu dibawa ke akhirat sebagai bekal menuju-Mu..

  • Ya Allah...diriku ini penuh dosa,dosa yang tidak sengaja mahupun yang sengaja,adakah bagiku peluang,harapan untuk mendapat taubat dan maghfirah-Mu..walaupun diri ini telah berjanji untuk tidak akan kembali melakukan kesilapan,namun iman ini rapuh serapuh daun kering yang selalu dibawa angin tetap jua ku diulangi kesilapan yang sama...Ya Allah...Ya Allah...Ya Allah...aku pohon pada-Mu,aku masih mengharap keampunan dari-Mu,masih mengimpikan terbukanya pintu taubat buatku hamba-Mu yang mana hatinya penuh dengan noda-noda dosa...

  • Ya Allah..semoga pintu taubat-Mu masih terbuka untukku,semoga bagiku masih ada kesempatan dan ruang bagi segala dosa-dosaku untuk dimaafi dan diampuni. Kurniakanlah ketabahan,kesabaran,kesungguhan bagi menghadapi setiap bentuk cubaan dan ujian dalam menebus akan dosaku yang menggunung... Ya Allah,janganlah Kau mengujiku di mana tidak mampu untuk ku alami lagi tidak dapat aku galasi,sesungguhnya Engkau Maha Adil lagi Penyayang kepada hamba-hambaNya....

  • Ya Allah pada-Mu diriku mengadah tangan pohon maghfirah,aku berdoa semoga dosa kedua ibubapa ku diampuni,tidak lupa juga buat guru-guru yang telah memberikanku ilmu walaupun sekecil-kecil ilmu sejak aku kecil sehingga akhir hayatku,juga aku berdoa semoga umat nabi Muhammad s.a.w,diberikan petunjuk hidayah-Mu,semoga umat nabi Muhammad dikasihi-Mu,jua moga umat Nabi Muhammad diberikan keampunan-Mu... Ya Allah semoga kami termasuk dalam golongan orang-orang yang beriman hanya pada-Mu.
Begitulah rintihan kita detiap hari,rayuan kita demi mengharapakan sebuah keampunan dari Sang Rabbul Izzah..Allah Tuhan yang Satu...Sebagai manusia kita dianjurkan untuk senantiasa memuhasabahkan diri dan mengingati mati, kerana kita tidak mengetahui bilakah ajal kita,di manakah kita akan dipanggil berjumpa dengan Sang Pencipta,sempatkah kita bertaubat atas segala kesilapan dan kekhilafan..sesungguhnya orang yang selalu memberikan peringatan buat dirinya dan orang yang lain,tiadalah rugi baginya kerna dirinya selalu dalam keadaan berjaga-jaga...setiap dari kita pasti akan pergi,hanya waktunya tidak kita ketahui,justeru marilah kita sama-sama menginsafi diri,mengharap seikhlasnya maghfirah pada Tuhan Sekalian Alam...

moga pintu taubat terbuka dengan luasnya di hadapan kita dan teruslah terbang menuju ke dalamnya tanpa menoleh ke belakang sebelum pintu taubat itu tertutup rapat...Tiadalah gunanya kita merintih dan menangis di luarnya mengharapkan ia buka kembali...kerna pasti saat itu kita sudah terlambat...
Related Posts with Thumbnails
© Copyright Reserved GemersikSahrawi | Design by: Yoshz | Converted into Blogger Templates by Theme Craft